RASIONALISME RENE DESCARTES

Oleh: Rasyid Rizani, S.HI., M.HI

A.    PENDAHULUAN

Rasionalisme dipelopori oleh Rene Descartes (1596 – 1650) yang disebut sebagai bapak filsafat modern. Ia ahli dalam ilmu alam, ilmu hukum dan ilmu kedokteran. Ia menyatakan bahwa ilmu pengetahuan harus satu, tanpa bandingannya, harus disusun oleh satu orang sebagai bangunan yang berdiri sendiri menurut suatu metode yang umum.

Rene Descartes yang mendirikan aliran rasionalisme berpendapat bahwa sumber pengetahuan yang dapat dipercaya adalah akal. Hanya pengetahuan yang diperoleh lewat akallah yang memenuhi syarat yang dituntut oleh semua pengetahuan yang ilmiah. Dengan akal dapat diperoleh kebenaran dengan metode deduktif, seperti yang dicontohkan dalam ilmu pasti.

Latar belakang munculnya rasionalisme adalah keinginan untuk membebaskan diri dari segala pemikiran tradisional (skolastik) yang pernah diterima tetapi ternyata tidak mampu menangani hasil-hasil ilmu pengetahuan yang dihadapi.[1]

B.     BIOGRAFI RENE DESCARTES

Descartes lahir pada tanggal 31 Maret 1596 di La Haye Totiraine, sebuah daerah kecil di Perancis Tengah, adalah anak ketiga dari seorang parlemen Britagne. Pada 1597, ketika berusia 1 tahun, ibunya meninggal. Peristiwa itu sangat membekas pada dirinya dan berakibat timbulnya sifat selalu khawatir di kemudian hari. Pada 1604 hingga 1612, ia belajar di Callege des Jesuites de la  Fleche. Di sana ia belajar logika, filsafat matematika dan fisika.

Descartes sejak 1621  sering melakukan berbagai perjalanan ke berbagai negara: Swiss, Belanda, Italia, tinggal di Prancis pada 1625 – 1628, serta sibuk dengan kegiatan ilmiah, khususnya dalm bidang ilmu eksakta dan filsafat. Pada 1628, ia pindah ke negeri Belanda dan tinggal di sana sampai 1649. Ia banyak mengarang ilmu pasti, filsafat, dan metodologi. Pada tahun 1649 hingga 1650 ia berada di Swedia selama satu tahun atas undangan Ratu Christine yang ingin mempelajari filsafat Descartes. Di sana ia sakit radang paru-paru dan meninggal pada 11 Februari 1650 di usia 54 tahun. Jenazahnya kemudian dipindahkan ke Prancis pada 1667, dan tengkoraknya disimpan di Museum d’Historie Naturelle, Paris.

Beberapa karyanya dapat disebutkan antara lain: Discours de la Methode yang diterbitkan pada 1637 sebagai pengantar bagi ketiga esainya. Dioptrique, dan Geometrie (bagian dari Traite du Honde). Kemudian diikuti oleh penerbitan Meditations Methaphysiques di Paris dan Principes de la Philoshopie yang dipersembahkan kepada sahabat penanya, Putri Elizabeth de Boheme.[2]

C.    RASIONALISME RENE DESCARTES

Rene Descartes dalam filsafatnya mengemukakan metode kesangsian untuk merenungkan terus sesuatu hal sampai tidak ada keragu-raguan lagi.[3] Dia dijuluki sebagai “bapak filsafat modern” karena ia menempatkan akal (rasio) pada kedudukan yang tertinggi, satu hal yang memang didambakan oleh manusia di zaman modern. Filsafat Descartes – terutama konsep tentang manusia – bersiat dualisme. Ia menganggap jiwa (res cogitans) dan badan (res extensa) sebagai 2 hal yang terpisah. Konsep Descartes tentang manusia ini kelak akan dikritik habis-habisan oleh salah seorang tokoh aliran Filsafat Bahasa Biasa, Gilbert Ryle.

Menurut Descartes, untuk memperoleh pengetahuan yang terang dan jelas, maka terlebih dahulu kita harus meragukan segala sesuatu. Bagi Descartes, pengertian yang benar haruslah dapat menjamin dirinya sendiri. Untuk mendapatkan sesuatu pengetahuan yang tidak diragukan lagi kebenarannya, Descartes menggariskan 4 langkah aturan sebagai berikut:

  1. Kita harus menghindari sikap tergesa-gesa dan prasangka dalam mengambil sesuatu keputusan dan hanya menerima yang dihadirkan pada akal secara jelas dan tegas sehingga mustahil disangsikan.
  2. Setiap persoalan yang diteliti dibagikan dalam sebanyak mungkin bagi sejauh yang diperlukan bagi pemecahan yang memadai.
  3. Mengatur pikir sedemikian rupa dengan bertitik tolak dari objek yang sederhana sampai pada objek yang lebih kompleks. Atau dari pengertian yang sederhana dan mutlak sampai pada pengertian yang komplek dan nisbi.
  4. Setiap permasalahan ditinjau secara universal atau menyeluruh, sehingga tidak ada yang dilalaikan.[4]

Juga dalam karyanya yang termasyhur, Discourse on Method, risalah tentang metode, Descartes mengajukan 6 bagian penting sebagai berikut :

  1. Membicarakan masalah ilmu-ilmu dengan menyebutkan akal sehat yang pada umumnya dimiliki semua orang. Menurut Descartes, akal sehat ada yang kurang, ada pula yang lebih banyak memilikinya, namun yang terpenting adalah penerapannya dalam aktivitas ilmiah. Metode yang ia coba temukan itu merupakan upaya untuk mengarahkan nalarnya sendiri secara optimal.
  2. Menjelaskan kaidah-kaidah pokok tentang metode yang akan dipergunakan dalam aktivias ilmiah. Bagi Descartes, sesuatu yang dikerjakan oleh satu orag lebih sempurna daripada yang dikerjakan oleh sekelompok orang secara patungan. Descartes mengajukan 4 langakha yang dapat mendukung metode yang dimaksud, yaitu sebagai berikut :

    • Janganlah pernah menerima baik apa saja sebagai benar, jika anda tidak mempunyai pengetahuan yang jelas mengenai kebenarannya.
    • Pecahkanlah tiap kesulitan anda menjadi sebanyak mungkin bagian dan sebanyak yag dapat dilakukan untuk mempermudah penyelesaiannya secara lebih baik.
    • Arahkan pemikiran anda secara tertib, mulai dari objek yang paling sederhana dan paling mudah diketahui, lalu meningkat sedikit demi sedikit ke pengetahuan yang paling kompleks.
    • Buatlah penomoran untuk seluruh permalasalahan selengkap mungkin, dan tinjau ulang secara menyeluruh sehingga anda dapat merasa pasti tidak sesuatupun yang ketinggalan.
  3. Menyebutkan beberapa kaidah moral yang menjadi landasan bagi penerapan metode sebagai berikut:

    • Mematuhi undang-undang dan adat-istiadat negeri, sambil berpegang pada agama yang diajarkan sejak masa kanak-kanak.
    • Bertindak tegas dan mantap, baik pada pendapat yang paling meyakinkan maupun pendapat yang paling meragukan.
    • Berusaha lebih mengubah diri sendiri daripada merombak tatanan dunia.
  4. Menegaskan pengabdian pada kebenaran yang acapkali terkecoh oleh indera.
  5. Menegaskan perihal dualisme dalam diri manusia, yang terdiri atas 2 substansi, yaitu jiwa bernalar dan jasmani yang meluas.
  6. Dua jenis pengetahuan, yaitu pengetahuan spekulatif dan pengetahuan praktis.[5]

Pada mulanya Descartes tidak puas dengan pengetahuan umumnya dengan alasan bahwa misalnya panca indera itu banyak sekali membohong, oleh sebab itu tidak boleh dijadikan dasar pengetahuan.

Yang dapat dipercaya kebenarannya adalah pikiran manusia, misalnya dalam ilmu pasti. Dalam waktu kecewa pada kebenaran pengetahuan yang berlangsung selama 9 tahun, timbul suatu pertanyaan pada dirinya sendiri yang tidak bisa dimungkiri lagi. Pertanyaan itu adalah: saya berakal, jadi saya ada, sebagai makhluk yang kecewa. Itulah permulaan aliran pikiran rasionalisme modern.

Descartes menganggap ilmu pasti, ilmu yang paling utama dari segala ilmu pengetahuan, karena segala pokok ilmu pengetahuan bisa ditemukan dalam ilmu tersebut.

Ahli-ahli filsafat rasionalisme ini ada 4, yaitu Descartes, Spinoza, Leibnitz, dan Wolf. Mereka dalam usaha mencari kebenaran dengan menggunakan perantaraan akal, dengan tandas mengakui bahwa pada hakekatnya mereka bertemu dengan adanya Tuhan, sebab buat Tuhan hanya ada satu kebenaran saja.

Descartes juga tidak mengadakan pendapat baru, hanya merubah haluan filsafat serta mendatangan pembaharuan. Kalau filsafat itu di atas dasar pikiran Aristoteles, maka Descartes mendudukkannya di atas fundamen ilmu pengetahuan, terlepas dari pelbagai prasangkaan dan kepercayaan yang tidak berdasar pada kebenaran.

Cara yang ditempuhnya ialah menjadikan dasar filsafat itu kesangsian. Untuk itu dia menggunakan senjata ragu, tidak percaya kepada sesuatu sehingga langit yang menanunginya itu pada mulanya tidak dipercayainya, demikian juga bumi tempat dia berpijak tidak dipercayainya.

Metode keraguan ini dipergunakan sebagai sistem mencari kebenaran, dan bukannya ia ragu benar-benar. Sifat ragu-ragu pada manusia itu diteruskannya dengan sangat, sampai akhirnya ia ragu pada undang-undang mathematik seperti logika, aljabar dan ilmu ukur yang sudah ditetapkan kebenarannya oleh pengetahuan manusia.

Dua pertanyaan yang dikemukakan Descartes dalam ijtihadnya menetapkan adanya Tuhan yang menjadikan alam semesta ini. Pertama: benarkah ada Tuhan? kedua, apakah Tuhan yang ada itu?

Untuk mengenal adanya Tuhan, Descartes perlu menempuh jalan yang belum pernah dilalui orang lain menurut jalan berfikirnya. Seorang harus terlebih dahulu melepaskan dirinya dari tubuhnya kemudian mencari kebenaran di dalam lautan diri yang telah terlepas dari jasmani. Hal itu bukan saja untuk mengetahui di luar diri sendiri, tetapi juga demikian untuk mengetahui dirinya yang sebenarnya.[6]

Kepastian bahwa ia adalah “sesuatu yang berpikir” yang memberi Descartes landasan yang ia perlukan untuk membangun bangunan pengetahuan. Ia telah mendirikannya dengan metode ragu dan dengan memakai apa yang disebutnya dengan “cahaya nalar”. Ia terus menawarkan dua argumen untuk eksistensi Tuhan. Argumen pertama dimulai dari kesadarannya akan dirinya sendiri sebagai yang ada yang karena keraguannya, tidak sempurna namun mampu membuat gagasan tentang Tuhan sebagai wujud yang sempurna.[7]

D.    PENUTUP / KESIMPULAN

Rasionalisme dipelopori oleh Rene Descartes yang disebut sebagai bapak filsafat modern. Ia berpendapat bahwa sumber pengetahuan yang dapat dipercaya adalah akal. Dalam filsafatnya ia mengemukakan metode kesangsian untuk merenungkan terus sesuatu hal sampai tidak ada keragu-raguan lagi. Menurut Descartes, untuk memperoleh pengetahuan yang terang dan jelas, maka terlebih dahulu kita harus meragukan segala sesuatu. Cara yang ditempuhnya ialah menjadikan dasar filsafat itu kesangsian. Metode keraguan ini dipergunakan sebagai sistem mencari kebenaran, dan bukannya ia ragu benar-benar.

Untuk mengenal adanya Tuhan, menurutnya seseorang harus terlebih dahulu melepaskan dirinya dari tubuhnya kemudian mencari kebenaran di dalam lautan diri yang telah terlepas dari jasmani.

 DAFTAR PUSTAKA

Achmadi, Asmoro, Drs, 1994, Filsafat Umum, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

Collinson, Diane, 2001, Lima Puluh Filosof Dunia yang Menggerakkan, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.  

Muntasyir, Rizal, Drs, M.Hum dan Drs. Misnal Munir, M.Hum, 2003, Filsafat ilmu, Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Mustansyir, Rizal, Drs, M.Hum, 2001, Filsafat Analitik, Sejarah, Perkembangan, dan Peranan Para Tokohnya, Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

The Liang Gie, 1991, Pengantar Filsafat ilmu, Yogyakarta: Liberty bekerjasama dengan Yayasan Studi Ilmu dan Teknologi.

Yaqub, H. Hamzah, dr, 1992, Filsafat Agama, Titik Temu Akal dengan Wahyu, Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya.  

Zubaedi, Dr, M.ag, dkk, 2007, Filsafat Barat dari Logika Baru Rene Descartes hingga Revolusi Sains ala Thomas Kuhn,  Yogyakarta: Ar-Ruzz Media.



[1]Asmoro Achmadi, Filsafat Umum, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1994), h. 111.

[2]Zubaedi, Filsafat Barat dari Logika Baru Rene Descartes hingga Revolusi Sains ala Thomas Kuhn,  (Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2007), h. 17 – 18.

[3]The Liang Gie, Pengantar Filsafat ilmu, (Yogyakarta: Liberty bekerjasama dengan Yayasan Studi Ilmu dan Teknologi, 1991), h. 18

[4]Rizal Mustansyir, Filsafat Analitik, Sejarah, Perkembangan, dan Peranan Para Tokohnya, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2001), h. 28 – 29.

[5]Rizal Muntasyir dan Misnal Munir, Filsafat ilmu, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2003), h. 108 – 113

[6]H. Hamzah Yaqub, Filsafat Agama, Titik Temu Akal dengan Wahyu, (Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya, 1992), h. 35 – 37

[7]Diane Collinson, Lima Puluh Filosof Dunia yang Menggerakkan, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2001), h. 84